Desember 2, 2009

Mengapa Ekosistem Bumi Semakin Rusak?

Posted in IPA tagged at 9:42 am oleh nazemaru

KERUSAKAN EKOSISTEM

Sejumlah ahli lingkungan hidup AS menyatakan kerusakan ekosistem bumi oleh tangan manusia meningkat dalam 50 tahun terakhir. Kerusakan ini akan mengakibatkan menurunnya persediaan makanan, air, dan energi yang penting bagi kehidupan manusia.
Berdasarkan laporan ahli lingkungan, tercatat seperempat jumlah ikan di lautan habis. Sementara seperempat luas tanah di bumi telah diolah. Penggunaan air dari sungai dan danau berlipat ganda dalam 40 tahun terakhir. Hal itu muncul akibat bertambahnya populasi manusia dan diperparah budaya konsumerisme.
Jika kondisi ini terus berlanjut, manusia akan menghadapi berbagai masalah. Di antaranya penyakit malaria dan kolera akan meningkat. Eksploitasi alam berlebihan ini dipastikan membuat cadangan air bersih menipis. Sebanyak 25% mamalia yang hidup di hutan juga terancam punah.

Saat ini, negara-negara besar dengan jumlah penduduk tinggi mulai merasakan dampaknya. Di AS, misalnya. Dalam beberapa kali dalam setahun Sungai Colorado mengering sebelum airnya dapat mencapai laut. Sedangkan di Sungai Missisipi, terdapat satu zona yang tidak memungkinkan ikan untuk hidup.

Di Indonesia sendiri telah terjadi penjarahan hutan. Penjararahan itu ternyata memiliki dampak positif yaitu keuntungan finansial yang besar. Namun ada pula dampak negatifnya yaitu kerusakan ekosistem. Jadi, ekosistem tetap dirugikan, bahkan justru kerusakan ekosistem ini jika dinilai rupiah tidak ternilai.
Dari pengamatan, dampak negatif penjarahan memang cukup besar. Contoh konkret, beberapa desa yang selama ini tidak pernah banjir, begitu kondisi hutan gundul seperti saat ini, hujan sebentar saja sudah banjir. Contoh lainnya PDAM saatini dipusingkan dengan tinggingya pelumpuran air baku. Kondisi ini terjadi karena hutan di sekitar air baku sudah gundul, sehingga jika terjadi hujan sedikit saja tanah-tanah akan terbawa air dan masuk sungai.

Selain Faktor dari manusia, faktor alam juga memungkinkan terjadinya kerusakan ekosistem. Seperti bencana alam gempa bumi dan gunung meletus. Bencana-bencana tersebut mengakibatkan kerusakan ekosistem yang kemudian berdampak kekeringan pada tanah persawahan maupun hutan.

Dengan demikian dapat disimpulkan ekosistem bumi semakin rusak selain akibat faktor alam, tetapi juga akibat perbuatan atau kegiatan manusia yang berakinat buruk pada ekosistem tanah, air maupun pada manusia sendiri. Seperti timbulnya banjir, menurunnya populasi ikan, serta meningkatnya penyakit yang berdampak khusus pada manusia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: